Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Penipuan Trading Binary Option

Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Penipuan Trading Binary Option

Mengenal Binary Option dan Cara Kerjanya

Liputan6.com, Jakarta - Polisi menetapkan satu tersangka dalam kasus dugaan penipuan trading binary option melalui aplikasi trading FBS. Dia merupakan pemilik akun sosial media Facebook yang mempromosikan aktivitas tersebut.

"Tersangka atas nama Windy Kurnia August," kata Dirtipideksus Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan saat dikonfirmasi, Kamis (10/2/2022).

Menurut Whisnu, pihaknya telah menangkap dan melakukan penahanan terhadap tersangka. Dia berperan menawarkan trading komoditi dengan sistem zero spread atau tidak ada selisih antara harga jual dan harga beli komoditi kepada korbannya.

"Jadi, menawarkan kepada korban, lalu korban mengirimkan uang Rp8 juta, ternyata enggak bisa trading malah habis uangnya," jelas dia.

Polisi kini masih mengembangkan kasus tersebut, termasuk mengejar pihak lain yang terlibat. Adapun tersangka terancam hukuman maksimal 20 tahun penjara.

"Dengan ancaman pidana paling lama 20 tahun penjara dan denda paling banyak Rp10 miliar," Whisnu menandaskan.

Terungkap skandal affiliator applikasi binary option yang diduga merugikan para membernya. Salah seorang mantan member affiliator “sultan” buka suara tentang praktik yang membuatnya rugi hingga puluhan juta rupiah.

Penggerebekan

Trading Saham Lewat Broker Online

Sebelumnya, polisi melakukan penggerebekan sebuah ruko di Jalan Ahmad Yani, Kota Bandung, Jawa Barat, pada Rabu, 9 Februari 2022 terkait dengan dugaan penipuan trading binary option aplikasi trading FBS.

"Masalah penipuan," tutur Dirtipideksus Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Herman saat dikonfirmasi, Kamis (10/2/2022).

Menurut Whisnu, penyelidikan kasus itu berdasarkan laporan polisi dengab nomor LP/A/0060/II/2022/SPKT.Dittipideksus/Bareskrim Polri tertanggal 3 Februari 2022. Aduan tersebut terkait trading binary option dengan kegiatan investasi berjangka berupa komoditi mata uang (valas)/forex, komoditi emas, saham (dalam maupun luar negeri), dan komoditi crypto currency (mata uang kripto). Penipuan itu dilakukan menggunakan aplikasi Binomo, FBS, dan lainnya.

Korban mengetahui aktivitas trading online aplikasi FBS itu melalui sosial media Facebook pada akun atas nama Windy Kurnia August. Di dalamnya ada unggahan terkait promosi dengan tawaran menggiurkan.

"Yakni tawaran trading komoditi dengan sistem zero spread atau tidak adanya selisih antara harga jual dan harga beli komoditi," jelas dia.

Whisnu menyatakan, tawaran tersebut tentu tidak masuk akal. Sebab, dalam aturan yang dikeluarkan Jakarta Futures Exchange, setiap transaksi wajib memiliki selisih antara harga jual dan harga beli dengan nilai maksimal 0,5 persen per transaksi.

Sementara binary option FBS menerapkan selisih yang terlalu tinggi yakni sebesar 1,3 persen per transaksi. Adapun korban memasukkan uang dengan total Rp 8.643.800 sejak Oktober 2021.

"Korban hanya melakukan top up dan tidak mendapatkan untung sama sekali, karena nilai spread yang tinggi di luar kewajaran," Whisnu menandaskan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *